Pengaruh Al-Qur’an Terhadap Jiwa

Tafsir Al-Qur’an: Surah Ar-Ra’d ayat 31

0
318

Kajian Tafsir Surah Ar-Ra’d ayat 31. Pengaruh Al-Qur’an terhadap jiwa. Sesungguhnya tiada suatu hujah pun, tiada pula suatu mukjizat pun yang lebih utama dan lebih fasih serta lebih besar pengaruhnya terhadap jiwa selain dari Al-Qur’an. Seandainya Allah menurunkannya kepada sebuah gunung, pasti kamu akan melihatnya tunduk terpecah belah disebabkan takut kepada Allah. Di dalam sebuah hadis sahih di sebutkan bahwa Rasulullah ﷺ pernah bersabda:

مَا مِنْ نَبِيٍّ إِلَّا وَقَدْ أُوتِيَ مَا آمَنَ عَلَى مِثْلِهِ الْبَشَرُ، وَإِنَّمَا كَانَ الَّذِي أُوتِيتُهُ وَحْيًا أَوْحَاهُ اللَّهُ إِلَيَّ، فَأَرْجُو أَنْ أَكُونَ أَكْثَرَهُمْ تَابِعًا يَوْمَ الْقِيَامَةِ

Tiada seorang nabi pun melainkan telah diberi (mukjizat) dari jenis yang dianut oleh manusia di masanya. Dan sesungguhnya apa yang diberikan kepadaku hanyalah wahyu yang diturunkan oleh Allah kepadaku. Maka aku berharap semoga aku adalah salah seorang di antara mereka (para nabi) yang paling banyak pengikutnya.

Dengan kata lain, mukjizat semua nabi hilang dengan meninggalnya nabi yang bersangkutan; sedangkan Al-Qur’an ini adalah hujah yang tetap lestari selamanya. Keajaiban-keajaibannya tidak pernah habis, tidak membosankan, sekalipun banyak diulang; dan para ulama tidak pernah merasa kenyang dari (menggali makna-makna)nya. Al-Qur’an adalah keputusan yang tegas dan bukan hal yang lemah; barang siapa di antara orang yang angkara murka meninggalkannya, pasti Allah akan membinasakannya; dan barang siapa yang mencari petunjuk kepada selain Al-Qur’an, Allah pasti menyesatkannya.

Ibnu Abu Hatim mengatakan, telah menceritakan kepada kami Abu Zar’ah, telah menceritakan kepada kami Minjab ibnul Haris, telah menceritakan kepada kami Bisyr ibnu Imarah, telah menceritakan kepada kami Umar ibnu Hissan, dari Atiyyah Al-Aufi. Umar ibnu Hissan mengatakan bahwa ia menanyakan kepada Atiyyah tentang makna ayat berikut: Dan sekiranya ada suatu bacaan (kitab suci) yang dengan bacaan itu gunung-gunung dapat diguncangkan. (Ar-Ra’d: 31), hingga akhir ayat. Atiyyah menjawab bahwa mereka (orang-orang musyrik Mekah) berkata kepada Nabi Muhammad, “Mengapa engkau tidak menyingkirkan gunung-gunung Mekah ini dari kami sehingga tanahnya menjadi luas, maka kami akan bercocok tanam padanya; atau engkau belahkan bumi bagi kami, sebagaimana Sulaiman membelah angin buat kaumnya; atau engkau hidupkan bagi kami orang-orang yang telah mati, sebagaimana Isa menghidupkan orang-orang mati bagi kaumnya?” Maka Allah menurunkan ayat ini. Umar ibnu Hissan bertanya, “Apakah engkau pernah melihat hadis ini dari salah seorang sahabat Nabi ﷺ?” Atiyyah menjawab, “Ya, dari Abu Sa’id, dari Nabi ﷺ “

Hal yang sama telah diriwayatkan dari Ibnu Abbas, Asy-Sya’bi, Qatadah, As-Sauri, dan lain-lainnya yang bukan hanya seorang sehubungan dengan latar belakang penurunan ayat ini. Qatadah mengatakan, “Seandainya hal tersebut dapat dilakukan dengan kitab suci selain kitab suci kalian, niscaya hal tersebut dapat dilakukan pula dengan Al-Qur’an kalian.”

Firman Allah Subhaanahu wa Ta’aala:

Sebenarnya segala urusan itu adalah kepunyaan Allah. (Ar-Ra’d: 31)

Ibnu Abbas mengatakan bahwa tiada sesuatu pun dari urusan-urusan itu yang terjadi melainkan berdasarkan apa yang dikehendaki oleh Allah yang pada awalnya tidak akan dilakukan. Demikianlah menurut riwayat Ibnu Ishaq berikut sanadnya, dari Ibnu Abbas, dan Ibnu Jarir telah meriwayatkannya pula.

Sejumlah ulama Salaf mengatakan sehubungan dengan makna firman-Nya: Maka tidakkah orang-orang yang beriman itu mengetahui. (Ar-Ra’d: 31) Yakni tidakkah orang-orang yang beriman itu mengetahui. Ulama lainnya mengartikan ‘tidakkah orang-orang yang beriman itu memahami dengan jelas’. bahwa seandainya Allah menghendaki (semua manusia beriman), tentu Allah memberi petunjuk kepada manusia semuanya. (Ar-Ra’d: 31)

Lain pula dengan Abul Aliyah. Dia mengartikan bahwa sesungguhnya orang-orang yang beriman telah berputus asa untuk dapat memberi petunjuk; dan sekiranya Allah menghendaki (semua manusia beriman), tentu Allah memberi petunjuk kepada semua manusia.

Firman Allah Subhaanahu wa Ta’aala:

Dan orang-orang yang kafir senantiasa ditimpa bencana disebabkan perbuatan mereka sendiri atau bencana itu terjadi dekat tempat kediaman mereka. (Ar-Ra’d: 31)

Yaitu disebabkan pendustaan mereka, malapetaka, dan musibah terus menerus menimpa mereka di dunia ini atau menimpa daerah-daerah yang ada di dekat mereka, agar mereka mengambil pelajaran (Jarinya. Makna ayat ini sama dengan ayat lainnya, yaitu:

وَلَقَدْ أَهْلَكْنَا مَا حَوْلَكُمْ مِنَ الْقُرَى وَصَرَّفْنَا الآيَاتِ لَعَلَّهُمْ يَرْجِعُونَ

Dan sesungguhnya Kami telah membinasakan negeri-negeri di sekitar kalian dan Kami telah datangkan tanda-tanda kebesaran Kami berulang-ulang supaya mereka kembali (bertobat). (Al-Ahqaf: 27)

أَفَلا يَرَوْنَ أَنَّا نَأْتِي الأرْضَ نَنْقُصُهَا مِنْ أَطْرَافِهَا أَفَهُمُ الْغَالِبُونَ

Maka apakah mereka tidak melihat bahwa Kami mendatangi negeri (orang kafir), lalu Kami kurangi luasnya dari segala penjurunya. Maka apakah mereka yang menang? (Al-Anbiya: 44)

Qatadah telah meriwayatkan dari Al-Hasan sehubungan dengan makna firman-Nya: atau bencana itu terjadi dekat tempat kediaman mereka. (Ar-Ra’d: 31) Maksudnya, malapetaka atau bencana. Pengertian inilah yang tersiratkan dari makna lahiriah konteks ayat.

Abu Daud At-Tayalisi mengatakan, telah menceritakan kepada kami Al-Mas’udi, dari Qatadah, dari Sa’id ibnu Jubair, dari Ibnu Abbas sehubungan dengan makna firman-Nya: Dan orang-orang yang kafir senantiasa ditimpa bencana disebabkan perbuatan mereka sendiri. (Ar-Ra’d: 31) Yang dimaksud dengan Qari’ah ialah sariyyah (pasukan dari musuh). atau bencana itu terjadi dekat tempat kediaman mereka. (Ar-Ra’d: 31) sehingga datanglah janji Allah. (Ar-Ra’d: 31) Yang dimaksud dengan janji Allah ialah penaklukan kota Mekah.

Hal yang sama telah dikatakan oleh Ikrimah, Sa’id ibnu Jubair, dan Mujahid dalam suatu riwayatnya.

Al-Aufi telah meriwayatkan dari Ibnu Abbas sehubungan dengan makna firman-Nya: mereka ditimpa oleh bencana disebabkan perbuatan mereka sendiri. (Ar-Ra’d: 31) Yaitu azab dari langit yang diturunkan kepada mereka. atau bencana itu terjadi dekat tempat kediaman mereka. (Ar-Ra’d: 31) Yakni dengan turunnya Rasulullah ﷺ di dekat mereka dan mereka diperangi oleh Rasulullah ﷺ.

Hal yang sama telah dikatakan oleh Mujahid dan Qatadah.

Ikrimah telah mengatakan dalam suatu riwayat dari Ibnu Abbas sehubungan dengan makna Qari’ah, bahwa yang dimaksud ialah bencana, mereka (ulama tafsir) semuanya mengatakan sehubungan dengan makna firman-Nya: sehingga datanglah janji Allah. (Ar-Ra’d: 31) Yakni penaklukan kota Mekah. Menurut Al-Hasan Al-Basri, makna yang dimaksud adalah hari kiamat.

Firman Allah Subhaanahu wa Ta’aala:

Sesungguhnya Allah tidak menyalahi janji. (Ar-Ra’d: 31)


BACA JUGA: Kajian Tafsir Juz Ke-13 untuk ayat lainnya

Artinya, Allah tidak akan menyalahi janji-Nya kepada rasul-rasul-Nya, bahwa Dia akan menolong mereka dan pengikut-pengikut mereka di dunia dan akhirat nanti.

فَلا تَحْسَبَنَّ اللَّهَ مُخْلِفَ وَعْدِهِ رُسُلَهُ إِنَّ اللَّهَ عَزِيزٌ ذُو انْتِقَامٍ

Karena itu, janganlah sekali-kali kamu mengira Allah akan menyalahi janji-Nya kepada rasul-rasul-Nya; sesungguhnya Allah Maha Perkasa lagi mempunyai pembalasan siksa. (Ibrahim: 47)

Hanya Allah Yang Maha mengetahui dan segala puji bagi Allah, Tuhan semesta alam.

 

Berita sebelumyaBeberapa Rasul Sebelum Nabi Muhammad ﷺ Telah Diperolok-olok
Berita berikutnyaSebenarnya Segala Urusan Itu Milik Allah