Ketika Lidah, Tangan dan Kaki Menjadi Saksi

Tafsir Al-Qur’an: Surah An-Nuur ayat 24-25

0
527

Kajian Tafsir Surah An-Nuur ayat 24-25. Balasan disesuaikan dengan ukuran amalan. Pada hari ketika lidah, tangan dan kaki menjadi saksi, Allah menyempurnakan balasan yang sebenarnya bagi mereka. Allah Subhaanahu wa Ta’aala berfirman:

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ

يَوْمَ تَشْهَدُ عَلَيْهِمْ أَلْسِنَتُهُمْ وَأَيْدِيهِمْ وَأَرْجُلُهُمْ بِمَا كَانُوا يَعْمَلُونَ (٢٤) يَوْمَئِذٍ يُوَفِّيهِمُ اللَّهُ دِينَهُمُ الْحَقَّ وَيَعْلَمُونَ أَنَّ اللَّهَ هُوَ الْحَقُّ الْمُبِينُ (٢٥)

Pada hari, (ketika) lidah, tangan dan kaki  mereka menjadi saksi atas mereka terhadap apa yang dahulu mereka kerjakan. Pada hari itu, Allah menyempurnakan balasan yang sebenarnya bagi mereka, dan mereka tahu bahwa Allah Maha Benar lagi Maha Menjelaskan. (Q.S. An-Nuur : 24-25)

.

Tafsir Ibnu Abbas

Yauma (pada hari), yakni pada hari kiamat.

Tasyhadu ‘alaihim ([ketika] menjadi saksi terhadap mereka), yakni terhadap ‘Abdullah bin Ubay dan kawan-kawannya.

Alsinatuhum (lisan-lisan mereka) atas apa yang pernah mereka katakan.

Wa aidīhim wa arjuluhum bimā kānū ya‘malūn (tangan-tangan mereka, dan kaki-kaki mereka atas apa yang dahulu mereka perbuat) di dunia.

Yauma-idzin (pada hari itu), yakni pada hari kiamat itu.

Yuwaffīhimullāhu dīnahumul haqqa (Allah akan memberi mereka balasan yang setimpal secara penuh), yakni Allah akan menyempurnakan balasan perbuatan mereka dengan adil.

Wa ya‘lamūna annallāha (dan tahulah mereka bahwa Allah), yakni bahwa apa yang dikatakan Allah Ta‘ala di dunia.

Huwal haqqul mubīn (adalah yang hak lagi menjelaskan).


BACA JUGA Kajian Tafsir Juz Ke-18 untuk ayat lainnya

Hidayatul Insan bi Tafsiril Qur’an

  1. Pada hari[5], (ketika) lidah, tangan dan kaki[6] mereka menjadi saksi atas mereka terhadap apa yang dahulu mereka kerjakan.

[5] Yaitu hari kiamat.

[6] Anggota badan ini akan dijadikan dapat berbicara oleh Allah ‘Azza wa Jalla.

  1. Pada hari itu, Allah menyempurnakan balasan yang sebenarnya bagi mereka[7], dan mereka tahu bahwa Allah Maha Benar[8] lagi Maha Menjelaskan.

[7] Mereka mendapatkan balasannya secara sempurna yang merupakan keadilan Allah.

[8] Sifat-sifat-Nya yang agung adalah benar, perbuatan-Nya benar, beribadah hanya kepada-Nya adalah benar, pertemuan dengan-Nya adalah benar, janji dan ancaman-Nya dalah benar, syari’at-Nya adalah benar, balasan-Nya adalah benar. Oleh karena itu, tidak ada satu pun kebenaran kecuali pada Allah dan berasal dari Allah.

.

Tafsir Jalalain

  1. (Pada hari) yauma dinashabkan oleh lafal Istaqarra yang berta’alluq kepadanya, maksudnya pada hari yang telah ditetapkan bagi mereka (memberi kesaksian) dapat dibaca Tasyhadu dan Yasyhadu (lidah, tangan dan kaki mereka atas mereka terhadap apa yang dahulu mereka kerjakan) berupa perbuatan dan perkataan yang telah mereka kerjakan, yaitu pada hari kiamat.
  2. (Di hari itu, Allah akan memberi mereka balasan yang setimpal) Dia akan membalas mereka dengan pembalasan yang semestinya mereka terima (dan tahulah mereka bahwa Allahlah Yang Benar lagi Yang menjelaskan) karena Dia benar-benar membuktikan pembalasan-Nya yang selama ini mereka ragukan kebenarannya; di antara mereka yang mendapat pembalasan adalah Abdullah bin Ubay bin Salul. Yang dimaksud dengan wanita-wanita yang terpelihara kehormatannya adalah istri-istri Nabi ﷺ. Adapun mengenai wanita-wanita yang disebutkan Qadzafnya dalam awal surah At-Taubah, yang dimaksud adalah wanita-wanita selain istri-istri Nabi.

.

Tafsir Ibnu Katsir

Firman Allah Swt.:

Pada hari (ketika) lidah, tangan, dan kaki mereka menjadi saksi atas mereka terhadap apa yang dahulu mereka kerjakan. (An-Nuur: 24)

Ibnu Abu Hatim mengatakan, telah menceritakan kepada kami Abu Sa’id Al-Asyaj, telah menceritakan kepada kami Abu Yahya Ar-Razi, dari Amr ibnu Abu Qais, dari Mutarrif, dari Al-Minhal, dari Sa’id ibnu Jubair, dari Ibnu Abbas yang mengatakan bahwa sesungguhnya mereka adalah orang-orang musyrik. Manakala mereka merasakan bahwa tiada yang dapat masuk surga kecuali ahli salat, mereka berkata, “Marilah kita mengingkari perbuatan-perbuatan kita dahulu (semasa di dunia).” Maka ketika mereka hendak mengingkari perbuatannya, dikuncilah mulut mereka, dan bersaksilah kedua tangan dan kedua kaki mereka (menyatakan perbuatan mereka yang sesungguhnya) sehingga mereka tidak dapat menyembunyikan kepada Allah suatu amal perbuatan pun.

Ibnu Abu Hatim dan Ibnu Jarir mengatakan:

حَدَّثَنَا يُونُسُ بْنُ عَبْدِ الْأَعْلَى، حَدَّثَنَا ابْنُ وَهْبٍ، أَخْبَرَنِي عَمْرُو بْنُ الْحَارِثِ، عَنْ دَرَّاج، عَنْ أَبِي الْهَيْثَمِ، عَنْ أَبِي سَعِيدٍ، عَنْ رسول الله صلى عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ: إِذَا كَانَ يَوْمُ الْقِيَامَةِ، عُرف الْكَافِرُ بِعَمَلِهِ، فَيَجْحَدُ وَيُخَاصِمُ، فَيُقَالُ لَهُ: هَؤُلَاءِ جِيرَانُكَ يَشْهَدُونَ عَلَيْكَ. فَيَقُولُ: كَذَبُوا. فَيَقُولُ: أَهْلُكَ وَعَشِيرَتُكَ. فَيَقُولُ: كَذَبُوا، فَيَقُولُ: احْلِفُوا. فَيَحْلِفُونَ، ثُمَّ يُصمِتهم اللَّهُ، فَتَشْهَدُ عَلَيْهِمْ أَيْدِيهِمْ وَأَلْسِنَتُهُمْ، ثُمَّ يُدْخِلُهُمُ النَّارَ

telah menceritakan kepada kami Yunus ibnu Abdul A’la, telah menceritakan kepada kami Ibnu Wahb, telah menceritakan kepadaku Amr ibnul Haris, dari Darij dari Abu Haisam, dari Abu Sa’id, dari Nabi ﷺ yang telah bersabda: Apabila hari kiamat telah terjadi, maka diperkenalkanlah kepada orang kafir amal perbuatannya, lalu ia mengingkarinya dan berkilah. Maka dikatakan kepadanya, “Itulah mereka para tetanggamu yang mempersaksikan kamu.” Dia berkata, “Mereka dusta.” Kemudian dikatakan pula, “Itulah mereka keluarga dan kaum kerabatmu.” Ia menjawab, “Mereka dusta.” Lalu dikatakan, “Bersumpahlah kamu!” Maka mereka berani bersumpah, setelah itu Allah membuat mereka bisu (tidak dapat bicara), maka bersaksilah terhadap mereka kedua tangan dan lisan mereka, lalu Allah memasukkan mereka ke dalam neraka.

قَالَ ابْنُ أَبِي حَاتِمٍ أَيْضًا: حَدَّثَنَا أَبُو شَيْبَةَ إِبْرَاهِيمُ بْنُ عَبْدِ اللَّهِ بن أبي شيبة الكوفي، حدثنا مِنْجَاب بْنُ الْحَارِثِ التَّمِيمِيُّ حَدَّثَنَا أَبُو عَامِرٍ الأسَدِيَ، حَدَّثَنَا سُفْيَانُ، عَنْ عُبَيْدٍ المُكْتب، عَنْ فُضَيل بْنِ عَمْرٍو الفُقَيمي، عَنِ الشَّعْبِيِّ، عَنْ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ قَالَ: كُنَّا عِنْدَ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَضْحِكَ حَتَّى بَدَتْ نَوَاجذُه، ثُمَّ قَالَ: أَتُدْرُونَ مِمَّ أَضْحَكُ؟  قُلْنَا: اللَّهُ وَرَسُولُهُ أَعْلَمُ. قَالَ: مِنْ مُجَادَلَةِ الْعَبْدِ رَبَّهُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ، يَقُولُ: يَا رَبِّ، أَلَمْ تُجِرْني مِنَ الظُّلْمِ؟ فَيَقُولُ: بَلَى. فَيَقُولُ: لَا أُجِيزُ عليَّ شَاهِدًا إِلَّا مِنْ نَفْسِي. فَيَقُولُ: كَفَى بِنَفْسِكَ الْيَوْمَ عَلَيْكَ شَهِيدًا، وَبِالْكِرَامِ عَلَيْكَ شُهُودًا فَيُخْتَمُ عَلَى فِيهِ، وَيُقَالُ لِأَرْكَانِهِ: انْطِقِي فَتَنْطِقُ بِعَمَلِهِ، ثُمَّ يُخَلِّي بَيْنَهُ وَبَيْنَ الْكَلَامِ، فَيَقُولُ: بُعدًا لَكُنّ وسُحْقًا، فعنكُنَّ كنتُ أُنَاضِلُ

Ibnu Abu Hatim mengatakan pula, telah menceritakan kepada kami Abu Syaibah Ibrahim ibnu Abdullah ibnu Abu Syaibah Al-Kufi, telah menceritakan kepada kami Minjab ibnul Haris At-Tamimi, telah menceritakan kepada kami Abu Amir Al-Asadi, telah menceritakan kepada kami Sufyan ibnu Ubaidul Maktab, dari Fudail ibnu Amr Al-Faqimi, dari Asy-Sya’bi dari Anas ibnu Malik yang mengatakan bahwa ketika kami berada di rumah Nabi ﷺ tiba-tiba beliau tertawa sehingga gigi serinya kelihatan, kemudian beliau bersabda: “Tahukah kalian mengapa aku tertawa?” Kami menjawab, “Allah da Rasul-Nya lebih mengetahui.” Beliau bersabda, “Karena perdebatan seorang hamba kepada Tuhannya, ia berkata, ‘Wahai Tuhanku, bukankah Engkau melindungi diriku dari kezaliman?’ Allah berfirman, ‘Aku tidak memperkenankan seorang saksi pun kecuali dari pihak-Ku. ‘Allah berfirman, “Cukuplah hari ini engkau sebagai saksi terhadap dirimu dan juga para malaikat yang mulia-mulia.” Maka dikuncilah mulutnya, lalu dikatakan kepada seluruh anggota tubuh si hamba itu, ‘Berbicaralah kamu. ‘ Maka seluruh anggota tubuh si hamba itu membicarakan tentang amal perbuatannya. Kemudian Allah membiarkannya berbicara kembali, maka si hamba itu berkata (kepada seluruh anggota tubuhnya), ‘Celakalah kalian dan binasalah kalian, padahal aku berjuang untuk kalian’.”

Imam Muslim dan Imam Nasai telah meriwayatkannya pula melalui Abu Bakar ibnu Abu Nadr, dari ayahnya, dari Abdullah Al-Asyja’i, dari Sufyan As-Sauri dengan sanad yang sama. Kemudian Imam Nasai berkata, bahwa ia tidak mengetahui seseorang meriwayatkan hadis ini dari Sufyan selain Al-Asyja’i. Dengan demikian, hadis ini berpredikat garib. Hanya Allah Yang Maha Mengetahui.

Demikianlah menurut komentar Imam Nasai.

Qatadah mengatakan, “Hai anak Adam, demi Allah, sesungguhnya pada dirimu terdapat saksi-saksi yang tidak diragukan lagi dari badanmu sendiri. Maka waspadalah terhadap kesaksian mereka dan bertakwalah kepada Allah dalam rahasia dan terang-terangan kamu, karena sesungguhnya bagi Allah tiada sesuatu pun yang tersembunyi. Kegelapan bagi Allah adalah sinar, dan rahasia bagi Allah adalah hal yang terang. Maka barang siapa yang mampu mati dalam keadaan berbaik prasangka kepada Allah, lakukanlah, dan tidak ada kekuatan (untuk mengerjakan amal ketaatan) kecuali dengan pertolongan Allah.”

Di hari itu Allah akan memberi mereka balasan yang setimpal menurut semestinya. (An-Nuur: 25)

Ibnu Abbas mengatakan, yang dimaksud dengan dinahum ialah hisab (perhitungan amal) mereka, dan semua lafaz dinahum yang terdapat di dalam Al-Qur’an artinya hisab mereka. Hal yang sama telah dikatakan pula oleh selain Ibnu Abbas.

Menurut qiraat jumhur ulama, bacaan nasab lafaz al-haq karena berkedudukan sebagai sifat dari dinahum.

Sedangkan Mujahid membacanya rafa’ karena menjadi sifat bagi lafaz Allah. Sebagian ulama Salaf membacanya demikian di dalam mushaf Ubay ibnu Ka’b, yakni dengan bacaan rafa’.

Firman Allah Swt.:

dan tahulah mereka bahwa Allah-lah Yang Benar lagi Yang Menjelaskan. (An-Nuur: 25)

Yakni janji, ancaman, dan hisabnya. Dia adalah Maha Adil yang tidak pernah curang dalam hisab-Nya.

Hanya Allah Yang Maha mengetahui dan segala puji bagi Allah, Tuhan semesta alam.

 

Berita sebelumyaLaki-laki yang Baik untuk Perempuan-perempuan yang Baik Pula
Berita berikutnyaTuduhan Berzina