Kedudukan dan Ketinggian Derajat Nabi ﷺ

Tafsir Al-Qur’an: Surah Al Insyirah

0
230

Tafsir Al-Qur’an: Surah Al Insyirah (Melapangkan Dada). Surah ke-94. Makkiyah, 8 ayat.  Turun sesudah Surah Adh-Dhuha. Ayat 1-4: Kedudukan dan ketinggian derajat Nabi Muhammad ﷺ.

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ

أَلَمْ نَشْرَحْ لَكَ صَدْرَكَ -١- وَوَضَعْنَا عَنكَ وِزْرَكَ -٢- الَّذِي أَنقَضَ ظَهْرَكَ -٣- وَرَفَعْنَا لَكَ ذِكْرَكَ -٤

Bukankah Kami telah melapangkan untukmu dadamu? Dan Kami telah menghilangkan darimu bebanmu, yang memberatkan punggungmu? Dan Kami tinggikan bagimu sebutan (nama)mu. (Q.S. Al Insyirah : 1-8)

.

Tafsir Ibnu Abbas

A lam nasyrah laka shadrak (bukankah Kami telah Melapangkan untukmu dadamu). Ayat ini masih berhubungan dengan Firman-Nya, dan Dia Mendapati kamu sebagai seorang yang kekurangan, kemudian Dia Memberi kecukupan (Q.S. 93 adl-Dluhā: 8). Kemudian Allah Ta‘ala Berfirman, a lam nasyrah laka. (bukankah Kami telah Melapangkan untukmu), hai Muhammad; shadrak. (dadamu), yakni hatimu untuk Islam? Bukankah Kami telah melembutkan hatimu pada hari perjanjian, dengan makrifah, pemahaman, pertolongan, keyakinan, dan lain sebagainya? Menurut satu pendapat, bukankah Kami telah Melapangkan hatimu dengan kenabian? Dan Nabi ﷺ mengiyakannya. Lalu Allah Ta‘ala Berfirman lagi:

Wa wadla‘nā ‘angka wizrak (dan Kami telah menghilangkan beban darimu), yakni Kami telah menurunkan dosa darimu.

Alladzī ‘angqadla zhahrak (yang membebani punggungmu), yakni dosa yang membebani punggungmu. Menurut satu pendapat, yang telah membebani punggungmu dengan kenabian. Dan beliau pun mengiyakannya. Lalu Allah Ta‘ala Berfirman lagi:

Wa rafa‘nā laka dzikrak (dan Kami telah Meninggikan bagimu sebutanmu), yakni telah meninggikan suaramu dengan azan, doa, dan syahadat. Kamu akan disebut-sebut sebagaimana Aku disebut. Nabi ﷺ pun mengiyakannya. Selanjutnya Allah Ta‘ala berfirman untuk menghibur Nabi-Nya sehubungan dengan kefakiran dan kesulitan yang beliau hadapi.

.

Tafsir Jalalain

  1. (Bukankah Kami telah melapangkan) Istifham atau kata tanya di sini mengandung makna Taqrir atau menetapkan, yakni Kami telah melapangkan (untukmu) hai Muhammad (dadamu?) dengan kenabian dan lain-lainnya.
  2. (Dan Kami telah menghilangkan) telah melenyapkan (darimu dosamu.)
  3. (Yang memberatkan) yang memayahkan (punggungmu) ayat ini maknanya sama dengan ayat lainnya yaitu, firman-Nya, “….supaya Allah memberi ampunan kepadamu terhadap dosamu yang telah lalu…” (Q.S. Al-Fath:2)
  4. (Dan Kami tinggikan bagimu sebutanmu) yakni sebutan namamu sebagai contohnya ialah namamu disebutkan bersama-sama dengan nama-Ku di dalam azan, iqamah, tasyahhud, khotbah dan lain sebagainya.

.

Tafsir Hidayatul Insan bi Tafsiril Qur’an

  1. [1]Bukankah Kami telah melapangkan dadamu (Muhammad)[2]?,

[1] Allah Subhaanahu wa Ta’aala berfirman menyebutkan nikmat-Nya kepada Rasul-Nya ﷺ.

[2] Yakni dengan kenabian dan lainnya. Menurut Syaikh As Sa’diy maksudnya adalah, “Bukankah Kami telah meluaskan dadamu untuk menerima syariat agama dan berdakwah kepada Allah, memiliki sifat berakhlak mulia, menghadap (hati) kepada akhirat dan memudahkan kebaikan, sehingga tidak menjadi sempit dan berat yang (keadaannya) tidak tunduk kepada kebaikan dan hampir tidak ditemukan kelapangan.”

  1. Dan Kami pun telah menurunkan bebanmu darimu[3],

[3] Wizr di ayat ini bisa diartikan dengan ‘dosa’, yakni “Bukankah Kami telah menggugurkan dosamu.” Hal ini sebagaimana firman Allah Ta’ala, “Agar Allah memberi ampunan kepadamu terhadap dosamu yang telah lalu dan yang akan datang serta menyempurnakan nikmat-Nya atasmu dan memimpin kamu kepada jalan yang lurus,” (Terj. Al Fat-h: 2). Ada pula yang berpendapat, bahwa yang dimaksud dengan beban di sini ialah kesusahan-kesusahan yang diderita Nabi Muhammad ﷺ dalam menyampaikan risalah.

  1. yang memberatkan punggungmu,
  2. Dan Kami tinggikan sebutan (nama)mu[4] bagimu.

[4] Meninggikan nama Nabi Muhammad ﷺ di sini maksudnya ialah meninggikan derajat dan mengikutkan nama Beliau dengan nama Allah Subhaanahu wa Ta’aala dalam kalimat syahadat, azan dan iqamat, tasyahhud dalam shalat, khutbah dan lain-lain serta menjadikan taat kepada Nabi ﷺ termasuk taat kepada Allah. Di samping itu, Beliau sangat dicintai, dimuliakan dan dibesarkan di hati umatnya setelah Allah Subhaanahu wa Ta’aala.

.

Tafsir Ibnu Katsir

Firman Allah Swt:

Bukankah Kami telah melapangkan untukmu dadamu? (Alam Nasyrah: 1)

Yakni Kami telah melapangkan dadamu. Dengan kata lain, dapat disebutkan bahwa Kami telah menjadikannya bercahaya dan luas lagi lapang. Semakna dengan apa yang telah disebutkan dalam ayat lain melalui firman-Nya:

فَمَنْ يُرِدِ اللَّهُ أَنْ يَهْدِيَهُ يَشْرَحْ صَدْرَهُ لِلْإِسْلامِ

Barang siapa yang Allah menghendaki  akan memberikan petunjuk kepadanya, niscaya Dia melapangkan dadanya untuk (memeluk agama) Islam. (Al-An’am: 125)

Dan sebagaimana Allah telah melapangkan dada Rasulullah ﷺ, demikian pula Allah telah menjadikan syariatnya luas, lapang, toleran, lagi mudah, tiada kesulitan dan tiada beban serta tiada kesempitan padanya.

Menurut pendapat lain, yang dimaksud dengan firman Allah Swt.: Bukankah Kami telah melapangkan untukmu dadamu? (Alam Nasyrah:1) Yakni Allah telah melapangkan dadanya di malam Isra, sebagaimana yang telah disebutkan dahulu melalui riwayat Malik ibnu Sa’sa’ah. Imam Turmuzi telah mengetengahkannya dalam tafsir ayat ini. Dan jika memang hal itu terjadi di malam Isra sebagaimana yang telah disebutkan di dalam riwayat Malik ibnu Sa’sa’ah, maka pada hakikatnya tidaklah bertentangan dengan pendapat di atas. Karena sesungguhnya akibat dari pengaruh yang dilakukan terhadap dada beliau di malam Isra, terjadi pula pengaruh yang sama setelah dilapangkan oleh Allah Swt. secara maknawi. Hanya Allah-lah Yang Maha Mengetahui.

Abdullah ibnu Imam Ahmad mengatakan, telah menceritakan kepadaku Muhammad ibnu Abdur Rahim alias Abu Yahya Al-Bazzar, telah menceritakan kepada kami Yunus ibnu Muhammad, telah menceritakan kepada kami Mu’az ibnu Muhammad ibnu Ubay ibnu Ka’b, telah menceritakan kepadaku Abu Muhammad ibnu Mu’az, dari Muhammad, dari Ubay ibnu Ka’b, bahwa

Abu Hurairah adalah orang yang paling berani menanyakan kepada Rasulullah ﷺ tentang berbagai masalah yang tidak ada seorang pun berani menanyakannya kepada beliau ﷺ selain dia. Maka Abu Hurairah bertanya, “Wahai Rasulullah, apakah yang mula-mula engkau Iihat dari urusan kenabian ini?” Rasulullah ﷺ. Duduk tegak dan menjawab: Sesungguhnya engkau telah menanyakan hal yang berbobot, hai Abu Hurairah! Sesungguhnya ketika usiaku menginjak sepuluh tahun lebih beberapa bulan, aku berada di padang Sahara. Tiba-tiba aku mendengar pembicaraan di atas kepalaku, dan ternyata ada seorang laki-laki yang berbicara kepada laki-laki lainnya, “Apakah orang ini adalah dia?” Maka keduanya datang menyambutku dengan penampilan wajah yang sama sekali belum pernah kulihat sebelumnya, dan sama sekali belum pernah pula aku melihat arwah seperti itu sebelumnya, dan belum pernah pula aku melihat pakaian yang dikenakannya pernah dikenakan oleh seseorang. Keduanya datang kepadaku dengan jalan kaki, hingga masing-masing dari keduanya memegang kedua lenganku, tetapi anehnya aku tidak merasa sentuhan tangan keduanya. Salah seorang berkata kepada yang lainnya, ‘Rebahkanlah dia.’ Lalu keduanya merebahkan diriku tanpa paksa dan tanpa sulit. Kemudian salah seorangnya berkata kepada yang lainnya, “Belahlah dadanya, ” maka salah seorangnya menurut penglihatanku membelah dadaku tanpa ada darah yang mengalir dan tanpa rasa sakit. Lalu berkata kepada yang membelahku, “Keluarkanlah iri hati dan dengki.” Lalu ia mengeluarkan sesuatu yang bentuknya seperti segumpal darah, kemudian ia membuangnya jauh-jauh. Dan berkata lagi ia kepada orang yang membelahku, “Masukkanlah lemah lembut dan kasih sayang.” Maka tiba-tiba kulihat sesuatu sebesar apa yang baru dikeluarkan, bentuknya mengilap seperti perak (dimasukkan ke dalam dadaku), kemudian ia mengguncangkan jempol kakiku yang sebelah kanan, dan berkata, “Kembalikanlah ke semula dalam keadaan utuh.” Maka setelah itu aku pulang dengan berlari dan terasa dadaku dipenuhi oleh perasaan lembut terhadap anak kecil dan kasih sayang kepada orang dewasa.

dan Kami telah menghilangkan darimu bebanmu. (Alam Nasyrah: 2)

Semakna dengan apa yang disebutkan oleh firman-Nya:

لِيَغْفِرَ لَكَ اللَّهُ مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِكَ وَمَا تَأَخَّرَ

supaya Allah memberi ampunan kepadamu terhadap dosamu yang telah lalu dan yang akan datang. (Al-Fath: 2)

yang memberatkan punggungmu. (AlamNasyrah: 3)

Al-inqad artinya suara (tulang punggung bila memikul beban berat). Dan bukan hanya seorang dari kalangan ulama Salaf mengatakan sehubungan dengan makna firman-Nya: yang memberatkan punggungmu. (AlamNasyrah: 3) Yakni membebanimu dengan beban yang berat. Dan mengenai firman selanjutnya:

Dan Kami tinggikan bagimu sebutan (nama)mu. (Alam Nasyrah: 4)

Mujahid mengatakan bahwa makna yang dimaksud ialah ‘tidaklah Aku disebut melainkan namamu disebut pula bersama-Ku’ yaitu dalam kalimah ‘aku bersaksi bahwa tidak ada Tuhan yang berhak disembah selain Allah, dan aku bersaksi bahwa Muhammad adalah utusan Allah’.

Qatadah mengatakan bahwa Allah meninggikan (mengangkat) sebutan namanya di dunia dan di akhirat. Maka tiada seorang khatib pun, tiada seorang yang membaca syahadat pun, dan tiada orang yang salat pun melainkan mengucapkannya, yaitu kalimah, ‘aku bersaksi tidak ada Tuhan yang berhak disembah selain Allah dan bahwa Muhammad adalah utusan Allah.’

Ibnu Jarir mengatakan, telah menceritakan kepadaku Yunus, telah menceritakan kepada kami Ibnu Wahb, telah menceritakan kepada kami Amr ibnul Haris, dari Darij, dari Abul Haisam, dari Abu Sa’id, dari Rasulullah ﷺ, bahwa beliau ﷺ pernah bersabda: Jibril datang kepadaku dan berkata, ” Sesungguhnya Tuhanku dan Tuhanmu pernah berfirman, ‘Tahukah kamu bagaimana Aku meninggikan sebutan (nama)mu?’ Jibril menjawab, ‘Allah lebih mengetahui.’ Allah berfirman, Apabila nama-Ku disebut, maka disebut pula namamu bersama-Ku’.”

Hal yang sama telah diriwayatkan oleh Ibnu Abu Hatim, dari Yunus, dari Abdul A’la dengan sanad yang sama. Abu Ya’la meriwayatkannya melalui jalur Ibnu Lahi’ah, dari Darij.

Ibnu Abu Hatim mengatakan, telah menceritakan kepada kami Abu Zar’ah, telah menceritakan kepada kami Abu Umar Al-Haudi, telah menceritakan kepada kami Hammad ibnu Zaid, telah menceritakan kepada kami Ata ibnus Sa’ib, dari Sa’id ibnu Jubair, dari Ibnu Abbas yang mengatakan bahwa Rasulullah ﷺ pernah bersabda:

Aku pernah menanyakan suatu masalah kepada Tuhanku, padahal aku tidak menginginkan untuk menanyakan hal itu kepada-Nya. Aku bertanya, “Sesungguhnya di antara nabi-nabi sebelumku ada yang telah Engkau tundukkan angin baginya, dan di antara mereka ada yang dapat menghidupkan orangmati.”Allah Swt. Balik bertanya, “Wahai Muhammad bukankah Aku mendapatimu sebagai seorang yang yatim piatu, lalu Aku melindungimu?” Aku menjawab, “Benar, ya Tuhanku.” Allah berfirman, “Bukankah Aku mendapatimu sebagai seorang yang bingung, lalu Aku memberimu petunjuk?” Aku menjawab, “Benar, ya Tuhanku.” Allah berfirman, “Bukankah Aku mendapatimu sebagai seorang yang kekurangan, lalu Aku memberimu kecukupan.” Aku menjawab, “Benar, ya Tuhanku.” Allah berfirman, “Bukankah Aku telah melapangkan dadamu, bukankah Aku telah meninggikan sebutan (nama)mu?” Aku menjawab, “Benar, ya Tuhanku.”

Abu Na’im di dalam kitab Dala’ilun Nubuwwah mengatakan:

Telah menceritakan kepada kami Abu Ahmad Al-Gatrifi, telah menceritakan kepada kami Musa ibnu Sahl Al-Juwaini, telah menceritakan kepada kami Ahmad ibnul Qasim ibnu Bahzan Al-Haiti, telah menceritakan kepada kami Nasr ibnu Hammad, dari Usman ibnu Ata, dari Az-Zuhri, dari Anas yang mengatakan bahwaRasulullah ﷺ pernah bersabda:

Setelah aku selesai dari menerima apa yang diperintahkan kepadaku menyangkut semua urusan langit dan bumi, lalu aku bertanya, “Ya Tuhanku, sesungguhnya tiada seorang nabi pun sebelumku melainkan Engkau telah memuliakannya; Engkau telah menjadikan Ibrahim sebagai Khalil (kekasih), Musa sebagai Kalim (yang Engkau ajak bicara langsung), Engkau telah tundukkan gunung-gunung bagi Daud, dan bagi Sulaiman angin dan semua setan, dan Engkau hidupkan bagi Isa orang-orang yang telah mati. Maka apakah yang Engkau berikan kepadaku?”Allah berfirman, “Bukankah Aku telah memberimu dari hal tersebut seluruhnya, bahwa sesungguhnya tidaklah nama-Ku disebut melainkan engkau disebut pula bersama-Ku; dan Aku telah menjadikan dada umatmu sebagai kitab-kitab, mereka dapat membaca Al-Qur’an secara hafalan, dan hal itu belum pernah Kuberikan kepada suatu umat pun. Dan Aku telah memberimu suatu perbendaharaan dari ‘Arasy-Ku, yaitu kalimah ‘tidak ada daya (untuk menghindar dari maksiat) dan tiada kekuatan (untuk mengerjakan ibadah) kecuali dengan pertolongan Allah Yang Maha Tinggi lagi Maha Besar’.”

Al-Bagawi telah meriwayatkan dari Ibnu Abbas dan Mujahid, bahwa makna yang dimaksud dari ayat ini ialah azan, yakni nama beliau ﷺ disebutkan dalam azan. Lalu Al-Bagawi menyitir bait-bait syair yang dikatakan oleh Hassan ibnu Sabit:

أغَرّ عَلَيه لِلنُّبُوَّةِ خَاتَم … مِنَ اللَّهِ مِنْ نُور يَلوحُ وَيشْهَد …

وَضمَّ الإلهُ اسْمَ النَّبِيِّ إِلَى اسْمِهِ … إِذَا قَالَ فِي الخَمْس المؤذنُ: أشهدُ …

وَشَقَّ لَهُ مِن اسْمِهِ ليُجِلَّه … فَذُو العَرشِ محمودٌ وهَذا مُحَمَّدُ

Kedudukannya (Nabi ) sebagai penutup nabi Allah lebih terang dari cahaya yang kita lihat. Dan juga Allah telah menggabungkan nama Nabi dengan nama-Nya, bila seorang muazzin mengucapkan kalimah yang kelima dalam azannya, yaitu ‘asyhadu…’.

Dan Allah telah membelah buatnya sebagian dari nama-Nya untuk menjadikannya orang yang diagungkan. Tuhan Yang mempunyai ‘Arasy Mahmud (Yang Maha Terpuji), dan dia bernama Muhammad (orang yang terpuji).

Ulama lainnya mengatakan bahwa Allah meninggikan sebutan namanya di kalangan orang-orang yang terdahulu dan orang-orang yang terkemudian. Dan Allah memuliakan namanya saat mengambil perjanjian dari para nabi, yaitu hendaknya mereka beriman kepada Nabi Muhammad dan hendaklah mereka memerintahkan kepada umatnya masing-masing untuk beriman kepadanya. Kemudian Allah memasyhurkan sebutannya di kalangan umatnya, maka tidak sekali-kali nama Allah disebut melainkan ia pun disebut bersama nama-Nya. Alangkah baiknya apa yang telah dikatakan oleh As-Sarsari rahimahullah dalam bait syairnya:

لَا يَصِحُّ الأذانُ فِي الفَرْضِ إِلَّا … باسمِه العَذْب فِي الْفَمِ المرْضي …

Tidaklah sah azan dalam shalat fardu melainkan dengan menyebut namanya yang enak disebut oleh lisan yang diridai.

Disebutkan pula dalam bait syair lainnya:

ألَم تَر أنَّا لَا يَصحُّ أذانُنَا … وَلا فَرْضُنا إنْ لَمْ نُكَررْه فِيهِمَا

Tidakkah engkau perhatikan, bahwa tidaklah sah azan kita dan tidak sah (pula) salat fardu kita bila kita tidak menyebut-nyebut namanya dalam keduanya.

Hanya Allah Yang Maha Mengetahui dan segala puji bagi Allah, Tuhan semesta alam.

.

««««« juz 29 «««««                        ««««««« juz 30 «««««

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here