Makalah Ketujuh Belas: Sepuluh Nasihat Ulama Ahli Bijak.

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ

وقيل بعض الملوك خمسة من العلماء والحكماء فأمرهم أن يتكلم كل واحد بحكمة، فتكلم كل واحد منهم بحكمتين فصارت عشرا

Dikisahkan bahwa pernah ada seorang penguasa mengumpulkan lima orang ulama ahli bijak. Penguasa itu lalu memerintahkan supaya setiap ulama ahli bijak menasihati dirinya dengan dua nasihat, sehingga semuanya berjumlah sepuluh nasihat sebagai berikut :

فقال الأول خوف الخالق آمن وأمنه كفر، وأمن المخلوق عتق وخوفه رق

Ulama Pertama berkatalah kepada sang raja :

Takut kepada Allah akan menyelamatkan seseorang dari semua yang ditakuti, sedangkan tidak mempunyai rasa takut kepada Allah merupakan suatu kekufuran.

Tidak takut kepada sesama manusia merupakan suatu kemerdekaan, sedangkan merasa takut kepada sesama manusia berarti menjadi budaknya.

وقال الثاني الرجاء من الله تعالى غني يضره فقر، واليأس عنه فقر لا ينفع معه غني

Ulama Kedua mengatakan :

Bberharap akan (rahmat) Allah merupakan harta yang tidak akan dirugikan oleh kefakiran.

Putus asa dari rahmat Allah merupakan suatu kefakiran yang menjadikan harta tidak bermanfaat.

وقال الثالث: لا يضر معه غني القلب فقر الكيس، ولا ينفع مع فقر القلب غني الكيس

Ulama Ketiga mengatakan :

Tidak akan ada kemadharatan dari fakir harta bila disertai dengan kaya hati (qana’ah).

Begitupula sebaliknya, kaya harta tidak akan bisa memberi kemanfaatan bila disertai fakir hati (tamak).

وقال الرابع: لا يزداد غني القلب مع الجود إلا غنى، ولا يزداد فقر القلب مع غني الكيس إلا فقرا

Ulama Keempat mengatakan :

Kaya hati yang disertai dengan murah hati tidak akan membuahkan tambahan, kecuali harta.

Sebaliknya, fakir hati yang meskipun disertai banyak harta, maka hal itu tidak akan membuahkan tambahan, kecuali kefakiran.

وقال الخامس: أخذ القليل من الخير خيرمن ترك الكثير من الشر، وترك الجميع من الشر خير من أخذ القليل من الخير

Ulama Kelima berkata sebagai berikut :

Menjalankan sedikit kebaikan itu lebih bagus daripada meninggalkan keburukan yang banyak.

Meninggalkan keburukan dengan cara totalitas itu lebih bagus daripada menjalankan sedikit kebaikan.

Wallahu a’lam. Semoga bermanfaat.

رَبَّنَا آتِنَا فِيْ الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِيْ الآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّار

والسلام علىكم ورحمة الله و بركاته

 

Sumber: Nashaihul Ibad” Karya Ibnu Hajar Al Asqalany. Syarah oleh Muhammad Nawawi bin ‘Umar

Baca Makalah Ke-18, Klik di Sini ….

 

Facebook Comments

Share This Article