Makalah Kedua Puluh Enam : Sepuluh Hal yang Menyebabkan Hati Mati

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ

Syaik Al Balkhi berkata,” Suatu saat Ibrahim Bin Adham berjalan di pasar Basrah, maka orang yang mengetahui kedatangannya berkumpul mengerumuninya.

وقال إبراهيم بن أدهم رحمه الله حين سألوه عن قوله تعالى أدعوني

أستجبْ لكم

Di antara mereka ada yang bertanya mengenai firman Allah swt,” Berdoalah kepada-Ku niscaya Aku akan mengabulkan doa kalian.” (terjemahan QS. Al Mukmin:40)

وإنا ندعو فلم يستجب لنا. فقال: ماتت قلوبكم من عشرة أشياء

Orang yang bertanya itu selanjutnya berkata,” Padahal kami sudah sering berdoa, akan tetapi Allah tetap tidak mengabulkan doa kami.”

Ibrahim bin Adham berkata,”Wahai penduduk Basrah, sesungguhnya hati engkau telah mati oleh sepuluh sebab, maka bagaimana mungkin Allah mengabulkan doa engkau. Kesepuluh sebab yang menyebabkan hati engkau mati adalah:

أولها أنكم عرفتم الله ولم تؤدوا حقه

Engkau mengenal Allah akan tetapi tak mau menunaikan-Nya (tak mau melaksanakan perintah-Nya dan tak mau menjauhi dan meninggalkan larangann-Nya)

وقرأتم كتاب الله ولم تعملوا به

Engkau suka membaca kitab Allah akan tetapi tetap tak mau mengamalkannya

وادعيتم عداوة إبليس وواليتموه

Engkau mengetahui bahwa iblis itu musuh akan tetapi tetap mengikuti perintahnya

وادعيتم حب الرسول وتركتم أثره وسنته

Engkau menyatakan cinta kepada Rasulullah saw. akan tetapi meninggalkan Sunnahnya

وادعيتم حب الجنة ولم تعملوا لها

Engkau menyatakan cinta surga, akan tetapi tak mau mengamalkan amalan ahli surga

وادعيتم خوف النار ولم تنتهوا عن الذنوب

Engkau mengakui takut siksa neraka, akan tetapi tetap saja berbuat dosa

وادعيتم أن الموت حق ولم تستعد وا له

Engkau mengakui bahwa kematian itu haq (benar), akan tetapi tidak pernah menyiapkan bekal untuk menghadapinya

واشتغلتم بعيوب غيركم وتركتم عي وب أنفسكم

Engkau selalu memperhatikan aib orang lain, akan tetapi tak mau memperhatikan aib diri sendiri,

وتأكلون رزق الله ولا تشكر ونه

Engkau suka makan rezeki Allah, akan tetapi tak pernah bersyukur kepada-Nya

وتدفنون موتاكم ولا تعتبرون

Engkau sering mengubur orang yang meninggal, akan tetapi tidak mau mengambil pelajaran darinya.

Wallahu a’lam. Semoga bermanfaat.

رَبَّنَا آتِنَا فِيْ الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِيْ الآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّار

والسلام علىكم ورحمة الله و بركاته

 

“Nashaihul Ibad,” Karya Ibnu Hajar Al Asqalany, Syarah oleh Muhammad Nawawi bin ‘Umar

Baca Makalah Ke-27, Klik di Sini ….
Facebook Comments

Share This Article